Pentingnya GIZI untuk KECERDASAN Anak

April 20, 2011 at 5:54 am (Ilmu Kesehatan Anak / Pediatric, Sekilas Info) (, , )

I. GIZI

Gizi adalah kandungan zat dalam makanan yang akan diproses di dalam tubuh dan digunakan untuk mempertahankan kehidupan, pertumbuhan dan perkembangan tubuh, serta memelihara fungsi normal organ-organ.

II. PENTINGNYA ZAT GIZI

Makanan penting untuk hidup kita. Tanpa makan dan minum, kita tidak bisa hidup. Kekurangan makanan akan membuat kita kelaparan, dan jika dibiarkan kita bisa sakit bahkan meninggal dunia. Namun, jika makan makanan dengan jumlah yang cukup tetapi dengan zat gizi yang tidak seimbang (misalnya: terlalu banyak karbohidrat dan kurang vitamin) akan membuat kita kurus atau kegemukan. Sebaliknya, jika makanan yang kita makan lengkap dan seimbang zat gizinya, maka kita akan hidup sehat dan terhindar dari penyakit.

Jangan asal kenyang, yang penting gizinya seimbang…!!!



III. MACAM-MACAM ZAT GIZI YANG PENTING DAN FUNGSINYA

A. Karbohidrat

  • Kegunaan : Menghasilkan energi bagi tubuh.
  • Sumber : Beras, kentang, jagung, gandum (sereal, roti).
  • Kekurangan karbohidrat dan protein à Menyebabkan penyakit MARASMUS, dengan ciri-ciri : Wajah tampak tua (keriput dan cekung), berat badan sangat kurang, otot-otot mengecil, hampir tidak ada lapisan lemak di bawah kulit.

B. Protein

  • Kegunaan : Membangun dan memperbaiki sel tubuh, serta menghasilkan energi bagi tubuh.
  • Sumber : Ikan, telur, kacang hijau, tahu, daging, susu bubuk.
  • Kekurangan protein à Menyebabkan penyakit KWASHIORKOR (BUSUNG LAPAR), dengan ciri-ciri : Wajah bulat seperti bulan, wajah memelas, rambut pirang dan mudah lepas, edema (bengkak) pada kaki, otot tubuh tidak berkembang dengan baik.

C. Zat Besi

  • Kegunaan : Membentuk pigmen merah di dalam darah yang mengangkut oksigen ke dalam sel dan mengeluarkan karbondioksida dari sel, mencegah anemia, dan meningkatkan kebugaran tubuh.
  • Sumber : Bayam, kangkung, daging merah, hati, ikan.
  • Kekurangan zat besi à Menyebabkan penyakit ANEMIA, dengan ciri-ciri : Lemah, letih dan lesu, bagian dalam kelopak mata pucat.

D. Kalsium

  • Kegunaan :  Penting untuk pertumbuhan tulang dan gigi, membantu pembekuan darah pada proses penyembuhan luka, serta memastikan jantung terus berdegup.
  • Sumber : Susu bubuk, ikan teri, bayam, kacang hijau, kacang kedelai.
  • Kekurangan kalsium à Menyebabkan penyakit KERAPUHAN TULANG DAN GIGI, dengan ciri-ciri : Nyeri tulang saat bergerak, tubuh bungkuk, tulang mudah patah, gigi keropos.

E. Asam Folat

  • Kegunaan : Sangat penting pada masa pembelahan dan pertumbuhan sel, memproduksi sel darah merah, dan mencegah anemia. Pada wanita hamil, berfungsi untuk mencegah resiko cacat susunan saraf pusat (otak dan saraf tulang belakang) pada janin.
  • Sumber : Kacang polong, bayam, semangka, jambu biji, sereal gandum.
  • Kekurangan asam folat à Menyebabkan resiko bayi lahir dengan otak dan saraf tulang belakang yang tidak sempurna (cacat lahir). Pada anak dan dewasa, dapat menyebabkan anemia.

F. Vitamin A

  • Kegunaan : Sangat penting untuk kulit, kesehatan mata, dan menjaga daya tahan tubuh.
  • Sumber : Wortel, jeruk, daun singkong, daun katuk, susu bubuk, telur, ikan.
  • Kekurangan vitamin A à Menyebabkan penyakit KEBUTAAN dan RABUN SENJA.

G. Yodium

  • Kegunaan : Mengatur metabolisme dan memproduksi energi, membantu pertumbuhan badan, penting untuk perkembangan sistem saraf.
  • Sumber : Garam beryodium, ikan air asin, bayam.
  • Kekurangan yodium à Menyebabkan penyakit GONDOK, KRETINISME/KERDIL, dan GANGGUAN PERKEMBANGAN OTAK.

IV. AIR UNTUK KEHIDUPAN

  • 70% tubuh manusia terdiri dari cairan, sehingga bila kurang minum akan menyebabkan tubuh kekurangan cairan dan sangat berbahaya bagi kesehatan dan kelangsungan hidup.

  • Ciri-ciri air minum yang sehat dan baik untuk diminum adalah: tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak berasa. Sedangkan air yang tidak sehat mengandung banyak kuman, sehingga justru menimbulkan penyakit, seperti diare.

  • Ada 2 cara untuk mendapatkan air minum yang bersih dan sehat, yaitu :
  1. Air direbus, setelah mendidih biarkan selama 3-5 menit di atas api (jangan langsung diangkat) untuk memastikan kuman mati.
  2. Gunakan air minum kemasan dari produsen terpercaya, sama sehatnya karena telah diproses di pabrik agarbebas kuman.
  • Kebutuhan minimal air minum dalam satu hari adalah sebagai berikut :

-        Anak               = 6 gelas

-        Dewasa           = 8 gelas

-        Ibu hamil         = 10 gelas

-        Ibu menyusui  = 12 gelas

V. MAKANAN YANG AMAN DAN BERSIH

Anak-anak beresiko lebih besar untuk mengalami keracunan dibandingkan dengan orang dewasa, karena pertahanan tubuhnya yang masih rendah. Akibatnya bisa menjadi sangat serius.

            Keracunan makanan biasanya terjadi karena makan makanan yang: Tidak segar, terkontaminasi bakteri, atau tidak diolah/dimasak dengan baik sehingga masih mengandung bakteri.

            Kita dapat mengurangi resiko keracunan makanan dengan cara :

1.      Selalu mencuci tangan dengan baik sebelum memasak dan makan.

2.      Mencuci bersih sayuran dan buah-buahan sebelum dimasak atau dimakan.

3.      Masak daging dan ayam sampai matang. Masak telur sampai putih dan kuningnya mengeras.

4.      Tutup makanan (dengan penutup, plastik, atau kertas alumunium).

5.      Buang makanan yang telah bau, berubah tekstur atau warna, atau makanan yang telah berada di suhu ruangan lebih dari 4 jam.

6.      Gunakan peralatan masak dan peralatan makan yang bersih saat memasak dan menyantap makanan.

7.      Ganti taplak meja secara teratur.

VI. GIZI DAN TUMBUH-KEMBANG ANAK

A. Zat Gizi untuk Ibu Hamil dan Menyusui

Selama dalam kandungan, janin memperoleh zat gizi dari cadangan zat gizi ibu dan makanan yang dimakan oleh ibunya. Gizi seimbang yang baik sangat penting untuk kesehatan dan pertumbuhan bayi.

            Setelah lahir, bayi mendapatkan zat gizi melalui ASI. Makanan ibu pada saat menyusui sangat penting untuk kesehatan ibu agar bisa meneruskan menyusui dan untuk memastikan bahwa zat gizi dalam tubuh ibu tidak hilang. Penting bagi ibu untuk memperhatikan asupan gizi agar semua zat gizi yang dibutuhkan bayi terpenuhi, terutama selama masih memberikan ASI Eksklusif (0-6 bulan).

B. Zat Gizi di Masa Balita

Di usia 6 bulan, selain ASI, bayi mulai diperkenalkan pada makanan pendamping ASI berupa makanan lumat, lembik, hingga lunak. Saat usianya 1 tahun, anak sudah dapat diberikan berbagai macam makanan yang sama dengan menu makan keluarga.

Berikut ini adalah makanan pendamping ASI (MP ASI) yang dianjurkan :

1.      Makanan setengah padat yang dilumatkan dengan ASI (bubur susu) pada usia 6 bulan.

2.      Pada usia 7-8 bulan dapat mulai dikenalkan dengan nasi tim saring.

3.      Pada usia 8-9 bulan, ketika bayi sudah mulai bisa menggenggam makanannya sendiri, dapat diberikan nasi tim halus.

4.      Pada usia 10 bulan dapat diberikan makanan yang lebih kasar yaitu nasi tim kasar.

5.      Pada usia 1 tahun ke atas sudah dapat diperkenalkan dengan menu makanan keluarga, namun dengan porsi kecil.

Pada prinsipnya adalah pemberian makan pada anak dengan porsi kecil namun sering, tidak lupa disertai dengan pemberian ASI juga hingga anak berusia 2 tahun.

C. Zat Gizi di Masa Keemasan Pertumbuhan Anak

Zat gizi sangat penting untuk hidup kita, tetapi pada anak-anak lebih penting lagi! Kekurangan zat gizi dapat mempengaruhi masa depan anak sepanjang hidupnya, karena dapat mengakibatkan gangguan pertumbuhan dan perkembangan pada anak.

VII. GIZI DAN KECERDASAN

Kecerdasan adalah kemampuan seseorang untuk menggabungkan informasi yang didapat, serta kemampuan menyesuaikan diri dengan situasi secara cepat dan efektif. Kecerdasan erat hubungannya dengan kemampuan berpikir. Anak yang cerdas adalah anak yang tanggap, cepat paham, mampu melakukan kegiatan-kegiatan tertentu, dan dapat menyelesaikan masalah yang dihadapinya.

Kecerdasan merupakan salah satu fase dari hasil perkembangan otak. Yang perlu diingat, kecerdasan merupakan proses panjang dan berkesinambungan. Karena itulah para ahli selalu menganjurkan anak harus diberikan makanan dengan gizi seimbang, beragam, dan mengandung empat sehat lima sempurna.

Otak manusia merupakan organ yang paling rumit dan paling istimewa dibandingkan dengan organ lainnya. Otak, secara struktur merupakan kumpulan dari jaringan syaraf, dan terdiri dari sekitar 50 miliar sel. Bersama-sama sumsum tulang belakang, otak membentuk sistem syaraf pusat. Perkembangan susunan saraf tersebut secara normal berlangsung sejak usia kandungan 25 hari hingga saat lahir. Namun, laju kecepatan tumbuh kembang otak tersebut dapat mengalami gangguan. Salah satu faktor yang dapat mengganggu adalah status gizi ibu yang mengandung dan menyusui, serta status gizi anaknya sendiri.

Kecerdasan anak sangat ditentukan oleh bagaimana perkembangan dan pertumbuhan otaknya saat dalam kandungan dan setelah kelahiran. Gizi yang cukup dan memenuhi kebutuhan merupakan penentu utama dalam pertumbuhan dan perkembangan otak dari sejak dalam kandungan sampai fase tersebut selesai. Kekurangan gizi akan menyebabkan beberapa efek serius seperti kegagalan pertumbuhan fisik, menurunnya perkembangan kecerdasan, kekurangan gairah belajar, menurunnya produktivitas dan kreativitas, serta meningkatnya risiko penyakit karena daya tubuh menurun.

Masa bayi sampai usia lima tahun yang relatif pendek merupakan kurun usia yang sangat penting dan kritis dalam kehidupan anak, karena sarat dengan proses tumbuh-kembang fisik dan psikososial yang berlangsung cepat, dan masa ini tidak pernah berulang. Masa lima tahun pertama ini merupakan masa keemasan yang menentukan bagi tumbuh-kembang dan pertumbuhan otak.

Gizi yang baik dapat merubah kehidupan anak, meningkatkan pertumbuhan fisik dan perkembangan mental, melindungi kesehatannya, serta meletakkan fondasi untuk masa depan produktivitas anak. Oleh sebab itu, pemberian gizi untuk anak menjadi kewajiban yang harus diperhatikan oleh para orangtua.

VIII. ANGKA KECUKUPAN GIZI (AKG)

Untuk dapat sehat, tubuh membutuhkan zat gizi dalam jumlah tertentu setiap harinya. Jumlah kebutuhan zat gizi dalam SEHARI ini dinamakan Angka Kecukupan Gizi (AKG).

            Setiap orang mempunyai AKG yang berbeda sesuai dengan usia, berat badan, dan kondisi tubuhnya. Ibu hamil, menyusui, dan anak usia balita memerlukan AKG khusus karena kondisinya yang berbeda dengan orang biasa.

            Jika seseorang dapat memenuhi kebutuhan AKG-nya hingga mencapai 100% (AKG 100%) setiap hari, maka ia mempunyai kesempatan lebih bagus untuk menjadi tetap sehat.

IX. MELENGKAPI KEBUTUHAN ZAT GIZI

Tubuh manusia memerlukan makanan dan minuman dengan kandungan zat gizi yang cukup dan seimbang agar dapat berfungsi dengan baik. Nutrisi lengkap dan beragam yang diperlukan untuk mencapai kecukupan gizi tersebut dapat diperoleh dengan harga terjangkau, dan tidak perlu harus mahal.

SUMBER :

About these ads

2 Komentar

  1. rihana said,

    blog ini sangat bagus dan sangat baik untuk dikembangkan !

  2. asih pujiariani said,

    Terimakasih. Ijin copaz yaaa….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 30 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: